Teh Tarik Gelas Besar

Blogger is dead. Now this is my official blog.

The Grinch of Hari Raya

Melati bangun awal pada pagi itu. Dia tersenyum, hari ini adalah hari terakhir Ramadan. Dengan bersemangat dia mula menyusun sofa, mengelop lantai dan membasuh dapur.
Melati kemudian ke bilik kakaknya, Mawar, yang sedang menonton filem Coen Brothers - Barton Fink.
Melati tunjuk mop dan baldi, untuk mengajak Mawar mengemas rumah.

"Melati kalau nak sambut raya, sambutlah sorang-sorang. Kakak tak minat sambut raya," kata Mawar sambil menghisap rokok.

Melati kemudian meneruskan harinya itu dengan memasang langsir dan menghias rumah.

Sebenarnya sikap Mawar itu sudah berlangsung sejak lima kali raya yang lepas, kerana satu peristiwa yang membuat Mawar terus membenci hari raya.

Pada hari itu, Mawar tersilap membeli daun pandan dari sepatutnya daun kelapa untuk menganyam ketupat.

"Kau beli daun pandan ni nak buat apa Mawar? Kau ni memang perempuan tak boleh diharaplah. Tengok macam adik perempuan kau Melati, rajin je buat kerja. Macam ni la baru boleh dapat menantu," mak kepada Mawar mengeluh.

"Suruh masak, malas. Suruh kemas, malas. Apa nak jadi dengan kau ni."

"Penting sangat ke sambut raya ni?" Mawar membidas sikap maknya yang selalu memandang rendah kemampuannya.

"Dah pandai menjawab sekarang, cubalah jadi macam adik kau tu, " maknya mula bertambah marah.

"Ye lah, Melati tu bisu, pekak! Sebab tu dia tak menjawab!"

“Anak kurang ajar!“

Sedas pelempang hinggap di pipi Mawar.

Sejak itu, dia tidak lagi mahu menyambut hari raya.

Sedang asyik menonton filem, tiba-tiba dia dengar bunyi bising dari dapur. Bunyi kerusi meja terjatuh dan barang berterabur.

Mawar lihat adiknya Melati diserang sawan lagi. Mawar cuba tidak panik. Dia ambil ubat penenang untuk menenangkan adiknya.

Mulut adiknya yang berbuih, serta menggeletar sudah lali bagi Mawar. Selama ini, Mawarlah yang menjaga Melati dan menghantar ke hospital. Arwah ibu telah pergi dua tahun lalu.

Mawar dail 999 bagi ambulans dari hospital untuk datang ke rumahnya.

Pada pagi Syawal itu, Melati menyambut hari raya dengan uniform hospital dan di atas katil.

Tetapi itu tiga tahun lalu. Melati meninggal dunia dua bulan selepas Aidilfitri itu, akibat kemalangan jalan raya.

Tahun ini, Mawar mengemas dan menghias rumah untuk hari raya. Dia kini tinggal berseorangan di rumah pusaka tinggalan ibunya.

Pada pagi itu, Mawar menziarahi kubur ibunya dan adiknya, Melati. Mawar berkali-kali menutur kata maaf, dia menangis, takut maafnya tidak terampun oleh arwah ibu dan adiknya.

Decriminalizing sex work is the most effective way to reduce the worldwide HIV infection rate, according to public health researchers who recently published their findings in the Lancet medical journal. The researchers, who presented their findings on Tuesday at the International AIDS Conference in Melbourne, Australia, estimate that infection rates among sex workers in Canada, India and Kenya, as well as other nations, could be reduced by nearly half if the profession were legalized.

P Ramlee - Gema Takbir

Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir Dan Batin

Pertama sekali saya ingin mengucapkan takziah kepada mangsa kemalangan kapal terbang MH17 yang ditembak jatuh di Ukraine pada minggu lalu.
Sudah pasti Aidilfitri tahun ini adalah Aidilfitri yang paling sukar bagi ahli keluarga, rakan dan taulan yang rapat dengan mangsa kejadian kehilangan MH370 dan kemalangan MH17.
Dan sudah pasti ia satu tahun yang amat suram bagi kakitangan Malaysian Airlines (MAS), yang terlibat dengan dua tragedi besar dalam satu tahun.
Saya juga mahu mengucapkan “semoga berjaya” kepada semua atlet-atlet negara di temasya Sukan Komanwel Glasgow 2014.
Ada juga atlet yang beragama Islam yang akan bertarung pada kejohanan itu, tidak dapat menyambut hari raya bersama dengan keluarga.
Semoga pengorbanan mereka diakhiri dengan kejayaan.
Saya ingin memohon maaf kepada semua pembaca dalam ruang pojok saya ini, terutamanya pada mereka yang mungkin marah atau kecewa dengan pandangan saya dalam ruangan ini.
Saya juga ingin memohon maaf kepada semua yang pernah saya lakukan kesalahan selama ini, kepada ibu bapa, kawan-kawan, atau kenalan.
Hari raya Aidilfitri kali ini saya tidak pulang ke rumah halaman kerana ibu bapa saya sendiri pun bekerja, jadi saya beraya bersama sahabat saya yang sebatang kara di Selama, Perak.
Kepada mereka yang tidak dapat bercuti dalam musim perayaan ini, pengorbanan anda terhadap negara tidak akan dilupakan.
Tulisan kali ini, saya ingin meluahkan satu perasaan yang sudah lama terpendam.
Perasaan kekesalan tentang dua puluh sembilan hari raya dalam hidup saya selama ini.
Semasa saya kecil, perkara yang paling saya ‘look forward’ ialah ada kertas warna apa yang diisi dalam sampul duit raya.
Kebahagiaan saya apabila saya dapat kertas duit itu paling banyak, dan saya akan habiskan wang itu sama ada membeli permainan, atau membeli benda-benda merepek.
Tapi saya tahu, kebahagiaan itu tidak lama.
Apabila saya sudah dua puluh dua raya (tujuh hari raya saya tidak menyambutnya kerana kecewa dengan kebahagiaan palsu saya selama ini), tahun ini saya mengharapkan satu kebahagiaan lain.
Yang tidak berbentuk kertas bernama wang, tapi ia ‘intangible’, iaitu kebahagiaan itu sendiri.
Sejak satu peristiwa hitam apabila saya kehilangan seseorang yang disayangi pada 2007, saya tidak melihat hari raya sebagai hari yang bermakna apa-apa lagi.
Hari raya, saya lihat - ia cuma hari cuti yang diletakkan pada kalendar dan tak lebih dari itu.
Sejak tahun itu, saya tidak pernah berminat untuk kunjung mengunjungi rumah sanak saudara atau sahabat handai untuk berhari raya.
Sebab saya kecewa, kebahagiaan itu sebenarnya tidak pernah wujud dengan kertas yang ada dalam dompet anda.
Ya, sudah pasti kertas itu mampu membeli makanan, membayar sewa rumah, dan menjalankan kehidupan kita - tapi itu bukan kebahagiaan. Itu keperluan.
Kebahagiaan itu adalah kita dapat menjaga keharmonian dan perhubungan sesama manusia.
Sebab itu apabila saya mendengar tragedi MH17 dan MH370, saya dapat merasakan perasaan orang yang kehilangan sahabat handai, kekasih, saudara mara atau ibu bapa, kerana saya juga mengalami perasaan yang sama pada 2007.
Mungkin ia mengambil masa lebih dari tujuh tahun untuk pulih sepenuhnya.
Bagaimana pula dengan mereka yang tidak pernah berpeluang untuk menyambut hari raya? Di Gaza dan Tebing Barat misalnya, setiap masa diserang, dikepung, disekat, dihalang atau ada sahaja orang yang mati.
Bagaimana mereka menyambut Aidilfitri agaknya?
Tapi isu Gaza dan Tebing Barat ini bukan isu umat Islam semata-mata. Ini isu kemanusiaan.
Bagaimana pula dengan Arab Kristian menyambut Krismas bila setiap hari ada kematian di kalangan mereka? Yahudi yang menyambut Yom Kippur, yang tidak mahu berperang.
Yang mahukan keamanan tetapi terus kehilangan dan kematian rakan taulan dan saudara mara kerana ketamakan mereka yang berkuasa.
Selamat hari raya Aidilfitri semua. Yang memandu, pandulah dengan berhati-hati. 
Maaf zahir dan batin dari diri ini kepada semua yang saya kenal, sama ada yang masih hidup, atau yang sudah tiada.
Tahun ini - tahun kelapan sejak dia tiada. Tahun ini saya cuba untuk berhari raya - bersama sahabat handai yang telah bersama selama ini.
*akan keluar di The Malaysian Insider Sabtu ini.

Bosan

Aku bosan, tolong hiburkan aku
Dengan sesuatu yang baru.

Agar sekurang-kurangnya aku tahu,
Kewujudan aku ini bukannya jadi hantu.

Balik Kampung - 1986

bedahfilemmelayu:

image

Sinopsis:

Filem Balik Kampung mengisahkan tiga orang pemuda kampung Ebby, Muda dan Halim berhijrah ke Kuala Lumpur untuk mencari kerja. Mereka menumpang di rumah Razak rakan sekampung mereka sebelum menyewa sebuah bilik. Sementara Ebby dan Muda sibuk mencari kerja, Halim pergi mencari teman wanitanya Minah yang sekarang menggunakan nama Josephine bekerja sebagai peragawati.

Pandangan aku:

Dari start, mamat tiga orang ni dari kampung nak ke bandar pergi ke sana macam takde plan ke apa. Lepas tu, jumpa pulak dengan seorang lagi kawan dia dari kampung, yang dah berjaya jadi seorang pereka fesyen. Lepas tu Minah ni terus berjaya jadi peragawati dengan nama Josephine.

Ebby, Muda dan Halim jadi penyanyi dengan menyamar jadi busker buta tepi jalan di KL. Lepas tu kantol dengan Os menyamar jadi buta, jadi penyanyi.

Sampai setengah jam aku tengok filem ni, aku rasa filem ni bullshit. Dari ke kampung sampai di bandar semua benda senang je. Ada kawan yang dah berjaya sebab berpindah ke bandar, lepas tu bila sampai bandar semua orang pun boleh jadi apa yang dia suka.

Inilah utopia Ketuanan Melayu - Melayu dari kampung masuk bandar terus berjaya.

Tak kurang juga watak eye candy Minah yang tiba-tiba aku ingat kapir mana nama Josephine, sekali nama asal jadi Minah, yang tak menggambarkan seorang watak perempuan yang kuat. 

Memang orang zaman tu segan dengan nama Melayu ke apa?

Tak kurang juga scene menghendap perempuan basuh baju yang aku rasa tak ranggi langsung.

Bagus-o-meter: 1/2 dari 5.

A nation in grief. #mh17

A nation in grief. #mh17

Nombor Dua

Tidak ada lebih penat, dan kecewa
Dari menjadi nombor dua
Kerana itu jarang nampak pemenang pingat perak,
Senyum dan ketawa.

Tapi semua orang ingin jadi nombor satu,
Tapi boleh muat cuma satu ruang,
Lain terpaksa berantakan kecewa.

Menjadi nombor dua,
Adalah menjadi juara,
Kepada semua yang telah tewas.

Salute kepada semua naib johan!

Liverpool (EPL)-Malaysia (Thomas Cup)-Selangor (Liga Super), Argentina (World Cup).

Make it three. #vamos #arg

Make it three. #vamos #arg